Tanda-tanda Eksekusi Amrozi Kian Jelas

Pengamanan menuju Pulau Nusakambangan kian ketat menyusul kian dekatnya pelaksanaan eksekusi mati Amrozi, Imam Samudra, dan Muklas. Sementara itu, tim jaksa eksekusi yang datang ke Lembaga Pemasyarakatan Nusakambangan sejak Jumat (31/10), untuk memproses aspek legal formal eksekusi mati, hingga Sabtu (1/11) sore belum kembali.

Semua pelabuhan penyeberangan dari Cilacap menuju Nusakambangan kini dijaga ketat aparat kepolisian. Para pengunjung pulau penjara tersebut, termasuk warga sipil dan karyawan yang bekerja di Nusakambangan pun diperiksa secara detail dengan alat deteksi logam. Pengamanan ketat tersebut memperkuat spekulasi yang kini muncul bahwa eksekusi akan dilakukan dalam 2-3 hari ini.

Satu unit helikopter dari Kepolisian Daerah Jawa Tengah juga disiagakan di Bandara Tunggul Wulung, Cilacap sejak Sabtu. Kepala Kepolisian Resor Cilacap, Ajun Komisaris Besar Teguh Pristiwanto mengatakan, helikopter tersebut disiapkan untuk menunjang pengamanan dan mengangkut logistik. Dia membantah, keberadaan helikopter tersebut untuk mengangkut tiga terpidana mati atau pun anggota keluarga mereka.

“Pelaksanaan eksekusi semakin dekat. Tentunya kami membutuhkan helikopter ini untuk menunjang pengamanan. Selain itu, helikopter ini juga diperlukan untuk mengangkut logistik,” kata Teguh.

Peningkatan keamanan di wilayah Cilacap diakui Teguh menjelang eksekusi Amrozi dan kawan-kawan. Personel polisi brigade mobil disiagakan di sejumlah tempat, termasuk ratusan personel dan satu unit panser di Markas Kopassus Kesatrian Amirul Isnaini, Cilacap.

Saat ditanya mengenai pelaksanaan eksekusi, Teguh mengaku tidak tahu karena hal tersebut menjadi kewenangan kejaksaan.

Tim dari kejaksaan yang datang ke Nusakambangan sejak Jumat, belum kembali. Mereka masih memproses legalitas eksekusi dan penyerahan berkas. Sebagian staf kejaksaan dari Kejati Jateng yang ikut rombongan tim jaksa masuk ke Nusakambangan, Sabtu sore sempat terlihat kembali ke Cilacap. Beberapa di antaranya mengaku sedang mencari kebutuhan logistik tim jaksa yang masih ada di Nusakambangan.

Anggota Dewan Syuro Tim Pembela Muslim, Hasyim Abdullah, mengatakan, dia masih menunggu izin mengunjungi Amrozi dkk di LP Batu, Nusakambangan. Sedianya, TPM akan berkunjung Senin (3/11). Kunjungan tersebut diagendakan untuk menanyakan kepada Amrozi dkk, apakah berita acara pelaksanaan eksekusi sudah diserahkan.

“Kalau melihat kondisinya sekarang pelaksanaan eksekusi ini serius. Karena itu, kami akan menanyakan itu. Tapi, mengenai pelaksanaan eksekusi kami tak mau berandai-andai,” imbuh dia.

Pengamanan gabungan

Selain dari unsur kepolisian, pengamanan juga dilakukan tim gabungan yang terdiri atas personel Komando Distrik Militer, Pangkalan Angkatan Laut, Detasemen Polisi Militer, Badan Kesatuan Bangsa dan Perlindungan Masyarakat, dan Satuan Polisi Pamong Praja Cilacap.

Komandan Regu Tim Gabungan, Pembantu Letnan Dua Budi Trisno, mengatakan, pembentukan tim gabungan ini atas instruksi Bupati Cilacap Probo Yulastoro, Sabtu. Titik-titik pengamanan di antaranya sejumlah pelabuhan penyeberangan, Pembangkit Listrik Tenaga Uap Cilacap, kawasan industri, dan wilayah pesisir yang berdekatan dengan Nusakambangan.

“Pengamanan dilakukan untuk menciptakan suasana kondusif di Cilacap, khususnya menjelang pelaksanaan eksekusi,”

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: